Mengelak persepsi negatif pelanggan terhadap produk

Seringkali disebut apabila peniaga itu sendiri menggunakan produk sendiri di hadapan pelanggan, maka pelanggan akan lebih yakin dengan produk itu sendiri. Dalam perniagaan, tidak semua produk atau perkhidmatan yang perlu dibuktikan dengan penggunaan oleh peniaga itu sendiri. Ia boleh mencipta keyakinan dan rasa tidak percaya terhadap produk itu sendiri. Lain produk lain gaya pembuktiannya, berhati-hati apabila memilih pendekatan untuk mencipa keyakinan pelanggan.

Bagi pengusaha restoran India Muslim, pekerja dan majikan sendiri tidak akan makan masakan mereka sendiri di hadapan para pelanggan. Ia mungkin akan mencipta persepsi negatif pelanggan terhadap masakan untuk dijual itu. Sikap ini turut diamalkan oleh penjaja-penjaja India Muslim yang berniaga di tepi jalan. Mereka hanya dibenarkan mengambil makanan tersebut luar dari jangkauan pandangan pelanggan. Malah para pekerja dibenarkan makan di tempat yang disediakan majikan yang terselindung dari tumpuan umum.

Makanan yang dimakan oleh peniaga dan pekerjanya sendiri memberi persepsi-persepsi negatif iaitu makanan yang dihidangkan tidak begitu laris. Peniaga dan pekerja perlu mengurangkan kuantitinya bagi mengelakkan pembaziran. Apabila dilihat pelanggan, maka anggapan terhadap makanan tersebut tidak enak timbul. Melalui maklumat ini, pelanggan tidak akan mencuba hidangan tersebut apabila ke premis perniagaan yang sama pada masa lain.

Makan hidangan yang disediakan untuk dijual kepada pelanggan menunjukkan sikap tidak profesional peniaga. Apa sahaja yang dihidangkan bagi tujuan jualan harus diberi keutamaan kepada pelanggan. Sikap peniaga yang mengambil hidangan yang disediakan untuk dijual kepada pelanggan seolah-olah menunjukkan peniaga ingin berebut dengan pelanggan.

Pelanggan mencipta status mereka sendiri melalui ego. Pelanggan dengan sikap pelanggan sentiasa betul (customer always right) menjadikan mereka percaya status mereka lebih tinggi dalam sebarang aktiviti jual beli. Sikap peniaga mengambil hidangan untuk dijual kepada pelanggan seolah-olah menyamaratakan status pelanggan dan peniaga. Ini akan mencalarkan ego mereka.

Peniaga India Muslim tidak membenarkan para pekerja mengambil makanan di kaunter hidangan bagi mengelakkan ia menjadi tabiat yang kurang elok di mata pelanggan. Ia menjadi peraturan awal yang diingatkan kepada pekerja awal-awal lagi. Amalan yang tidak selari dengan etika peniaga ini pernah berlaku. Seorang pelanggan menceritakan kepada penulis kisah seorang pengusaha kantin sekolah ketika beliau masih belajar di sekolah tersebut. Pernah satu ketika pengusaha kantin menegurnya agar tidak membeli kuih-muih lebih dari sepatutnya. Apabila ditanya pelanggan, jawab pengusaha kantin itu kuih-muih itu juga ingin dimakan oleh anak-anaknya yang datang ke kantin tersebut selepas waktu sekolah.

Lebih jauh lagi, sikap penjaja-penjaja kecil yang tidak memahami konteks berniaga untuk pelanggan tanpa sedar menukar status perniagaan mereka kepada tempat berkumpulnya rakan-rakan dan ahli keluarga. Ahli keluarga yang datang ke gerai penjaja mula berkumpul dan bercerita sesama sendiri dengan menjadikan produk jualan sebagai hidangan mereka. Tumpuan peniaga terhadap pelanggan juga tidak sepenuhnya apabila melayan keluarga yang datang singgah berbual dan makan lebih lama berbanding pelanggan yang datang untuk membeli.

There are no comments on this post.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: